Inkubator Bisnis dan Inovasi Bersama UII (IBISMA-UII) mengajak dosen, peneliti dan mahasiswa untuk menghilirisasi hasil penelitianya, hal ini disampaikan Kadiv IBISMA UII Amarria Dilasari, ST. M.Sc dalam kegiatan sosialisasi dengan tujuan penguatan inovasi dan peran kelembagaan inkubator bisnis teknologi pada jejaring internal  UII. Kegiatan yang dihadiri oleh lebih dari 50 tamu undangan civitas akademika UII diselenggarakan di Alana Hotel.

Target sosialisasi ini dihadiri oleh para Kepala Jurusan, Kepala Pusat Studi, Kepala Laboratorium, dan Kepala Departemen yang ada di lingkungan UII, harapannya dosen-dosen serta pemangku kebijakan di UII dapat mengenal, menguatkan sinergisitas dan mendukung peran inkubator dalam membentuk ekosistem startup di UII.

Kegiatan ini dilakukan untuk mengenalkan lebih jauh program-program IBISMA sebagai inkubator kepada civitas akademika UII. Saat ini masih banyak hasil penelitian yang bernilai komersial hanya sampai pada hasil karya ilmiah saja, padahal produk tersebut sangat dibutuhkan masyarakat. Dengan sentuhan yang pas, produk tersebut mampu dijual dan bernilai komersial. Salah satu tugas IBISMA UII adalah membantu menghilirisasi produk dengan membangun start up baru, ungkap Dr. Ir. Arif Wismadi, M.Sc. sebagai direktur Simpul Tumbuh UII

Start up adalah sebuah perusahaan rintisan baru yang biasanya masih dalam fase penelitian dan pengembangan. Dalam kontek ini maka start up butuh supporting dari berbagai pihak untuk dapat lebih cepat melaju agar bisa menjadi perusahaan yang besar. Salah satu supporting yang biasanya di butuhkan start up adalah hal pendanaan. Jika kita lihat bahwa pemerintah saat ini sedang concern untuk dapat meningkatkan jumlah start up, hal ini bisa di lihat dari anggaran yang cukup besar yang digelontorkan untuk membantu para start up, ungkap Wisono S.Kom, M.M, ketua Asosiasi Inkubator Bisnis Indonesia. Lebih lanjut Wisono menyampaikan dana-dana ini tidak bisa disampaikan langsung kepada start up, butuh lembaga legal sebagai penghubung antara investor dan start up. IBISMA ini lah salah satu incubator yang bisa di jadikan partner bapak ibu sekalian dalam mengembangkan start up-nya. Silahkan membuat proposal dan ada banyak program yang bisa bapak ibu sasar untuk mendapatkan pendanaan.

Wisono, S.Kom, M.M, Ketua Asosiasi Inkubator Bisnis Indonesia, menyampaikan paparanya.

Pada kesempatan tersebut diberikan kesempatan kepada 3 tenant untuk mempresentasikan success story dalam program inkubasi IBISMA diantaranya tenant Zakea produk kecantikan alami, Biodisel Portable berbahan minyak jelantah, serta Masker Bioselulosa: produk masker dari bahan nata de coco. Sebelum menutup acara ini, Wisono mengupas tuntas bagaimana agar proposal kita ini dilirik oleh reviewer dan lolos didanai. Selain agenda sosialisasi ini, IBISMA UII menyelenggarakan kegiatan sebagai pemantik agar dosen, peneliti dan mahasiswa yang tertarik untuk segera merealisasikan ide bisnis dari hasil penelitianya.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *