ASEAN VIRTUAL ENTREPRENEURSHIP HACKATHON

ASEAN VIRTUAL ENTREPRENEURSHIP HACKATHON

Tim Mahasiswa Universitas Islam Indonesia (UII) torehkan prestasi di ajang ASEAN Virtual Entrepreneurship Hackathon yang merupakan bagian dari jejaring Passage to ASEAN (P2A). Dalam ajang ini mahasiswa UII berkompetisi dengan peserta lainnya dari Duy Tan University (Vietnam) dan Temasek Polytechnic (Singapura).

Sebelum memasuki babak live judging yang diselenggarakan secara daring via Zoom pada hari Rabu (27/1), para peserta harus melewati berbagai tahap. Baik seleksi di tingkat universitas maupun rangkaian yang diselenggarakan oleh P2A. Tim UII sendiri terseleksi melalaui program UBIC (UII Business Innovation Challange) yang berhasil mengumpulkan 150 proposal dan meloloskan 5 tim untuk mengikuti tahap seleksi tingkat ASEAN.

Di tingkat ASEAN, seleksi telah dimulai sejak pertengahan Agustus hingga Desember 2020. Tahapan seleksi meliputi pendaftaran, workshop, coaching, presentasi asinkron hingga diumumkan menjadi 5 tim finalis yang berhak mengikuti presentasi sinkron dalam babak live judging. Pada babak ini diikuti oleh 2 tim dari UII, 2 tim dari Duy Tan University dan 1 tim dari Temasek Polytecnic. Setiap tim diberikan kesempatan untuk mempresentasikan inovasi yang mereka miliki dan mendapatkan beberapa pertanyaan dari 6 orang dewan juri yang berasal dari kalangan akademisi dan praktisi. Setelah itu dilanjutkan dengan diskusi internal juri untuk menentukan pemenang.

 

Hackathon

Hackathon

Dua tim UII berhasil menorehkan prestasi sebagai tim terbaik kedua dan ketiga. Terbaik kedua diraih oleh Tim UII 02 Tenant Plustreat yang terdiri dari 3 orang anggota tim dengan mengusung inovasi di bidang lingkungan melalui Reverse Vending Machine yang berguna untuk mengumpulkan, mencacah dan mengelompokkan botol plastik berdasarkan warna nya. Sedangkan Tim UII 01 Tenant IDEMES yang beranggotakan 5 orang berhasil menjadi terbaik ketiga dengan mengusung IDEMES, yakni sebuah inovasi di bidang kesehatan yang bisa digunakan sebagai alat ukur konsumsi gula per hari bagi penderita diabetes mellitus maupun orang-orang yang ingin menerapkan pola hidup sehat.

Perjalanan panjang yang dilewati membutuhkan serangkaian persiapan yang harus dilakukan oleh kedua tim. Putri Amalia, CEO Reverse Vending Machine mengatakan bahwa persiapan utama yang harus dilakukan oleh tim nya adalah berusaha untuk memahami dan menerapkan poin-poin TRIZ (Teoriya Resheniya Izobreatatelskikh Zadatch) dan BMC yang masuk dalam nilai penjurian. Sementara disampaikan CEO IDEMES, Halida Ulfah bahwa persiapan utama tim nya adalah belajar presentasi dalam Bahasa Inggris yang merupakan hal baru bagi mereka.

“Ke depannya, kami berharap agar bisa segera melakukan user testing untuk Reverse Vending Machine dan bekerjasama dengan berbagai instansi” ujar Putri. Hal senada juga disampaikan Halida yang berharap bisa segera melaksanakan testing yang tengah terkendala Pandemi Covid-19. “Harapan terbesar dari IDEMES ini bisa teraplikasikan dan bermanfaat khususnya bagi orang-orang yang menderita diabet dan yang ingin menerapkan pola hidup sehat,” ungkapnya.

Direktur Simpul Tumbuh/Direktorat Pembinaan dan Pengembangan Kewirausahaan UII, Dr. Arif Wismadi mengatakan bahwa keikut sertaan dalam ajang ini menunjukkan bahwa Simpul Tumbuh berperan aktif level internal universitas, nasional hingga regional ASEAN. “Artinya kita adalah salah satu gateway bagi mahasiswa untuk dikenal di regional ASEAN,” ujar Arif Wismadi.

“Kita akan terus fasilitasi baik kelompok yang saat ini menang maupun yang telah mengikuti (kegiatan) sejak pembekalan untuk terus berinovasi, dan kita membantu mendapatkan akses pembiayaan baik melaui skema hibah ataupun Business Matching dengan industry,” ujar pria yang juga menjadi mentor tim UII bersama dengan Dr. Eng Risdiyono, ST., M.Eng. (AP/RS)

Sumber : https://www.uii.ac.id/mahasiswa-uii-torehkan-prestasi-di-ajang-asean-entrepreneurship-hackathon/